Monday, May 31, 2010

Jiwa-jiwa Islam


Terngiang-ngiang bait kata-kata penuh emosi oleh Dr. Mohsin Salleh sewaktu saya menghadiri Konvensyen Berakhirnya Agenda Zionis pada tahun lepas. Memori di konvensyen tersebut terus muncul tatkala mendapat berita kapal yang membawa para aktivis pro palestin diserang oleh Komando Israel. Allahu Allah..


"The existence of Israel depends on our backwardness and weaknessess, we should unite with iman and all our strength!"


Saat ini juga diri teringat akan Saudara Mustapha Mansor, salah seorang aktivis yang mengikuti Misi bantuan ke Gaza. Kali terakhir bertemu dengan beliau di rumah anak yatim, Baitul Husna di Kuantan. Dia merupakan salah seorang yang terlibat dalam usaha menjadikan Baitul Husna suatu kenyataan. Terkenang perjumpaan dengan beliau. Saudara Mustapha mengingatkan kami mengenai betapa pentingnya menjaga kebajikan anak-anak yatim, hatta Rasulullah s.a.w sendiri sangat kasih akan anak-anak ini.

Mendoakan mereka yang meninggal dunia sewaktu serangan ditempatkan di kalangan orang yang soleh, moga dicatat oleh malaikat sebagai syahid di jalan Allah, InsyaAllah. Allah Sebaik-baik Penolong, hanya kepada Dia kita memohon pertolongan agar saudara kita berada dalam keadaan selamat. Entah apa salah mereka yang tidak membawa sebarang senjata diserang sedemikian. Bertan-tan bantuan dibawa demi rakyat Palestin, tanpa sebarang senjata diserang melulu. Semoga Allah menghapuskan Yahudi Laknatullah 'alaih!


Lihatlah, di saat anak-anak Islam sibuk bermain permainan komputer ciptaan Yahudi, anak-anak Yahudi diajar menggunakan senjata. Yahudi mencetuskan "kemusnahan", namun umat Islam yang menggunakan idea mereka untuk memusnahkan diri dan keluarga sendiri. Anak-anak Yahudi ini dibentuk seawal usianya di dalam kandungan ibu. Amalan memakan ikan, kacang badam dan si ibunya mengamalkan membuat latihan matematik. Semua ini membantu perkembangan saraf-saraf. Percaya atau tidak, dari segi pemakanan mereka lebih mengamalkan sunnah daripada umat Islam sendiri! Ubahlah tabiat makan kita sekeluarga!

Jihad kita di Malaysia adalah melalui penulisan, memboikot sepenuhnya barangan Israel. Sebar-sebarkan krisis di sana kerana tiada semua yang prihatin dan ambil tahu. Sudah cukupkah hanya dengan berdoa?Merasa simpati atau empati? Bayangkan satu produk Israel yang kita beli ibarat satu peluru buat orang Islam di Palestin. Allahuakbar.


Jiwa muda mudi Islam sudah diragut sejak seawal usia. Oh, saat melihat gambar ini hati membayangkan mereka adalah adik-adik saya sendiri. Kejam bukan? Kasih sayang yang Allah turunkan di muka Bumi ini hanyalah satu bahagian, dan dengannya manusia dan haiwan berkasih sayang. Selebihnya Dia simpan buat kegunaan di akhirat sana. Allah, apakah Israel dan sekutunya tidak mendapat bahagian kasih sayang itu?

Ibu-ibu di Palestin terus melahirkan saat anak-anak yang lain gugur. Mereka berbangga andai anak-anak syahid di jalan Allah. Wahai jundullah, di sana nanti ganjaran yang besar buatmu! Apakah kita sudi ke sana andai diberi peluang berjuang di sana? Tiada lagi sekadar menulis di laman ini.T_T


(Mereka adalah) seperti orang-orang Yahudi yang belum lama sebelum mereka telah merasai akibat buruk dari perbuatan mereka, dan bagi mereka azab yang pedih. ( 59:15)





Sedih bukan melihat anak perempuan ini. Sudah banyak gambar-gambar yang memaparkan keadaan yang lebih kurang sama. Apakah mereka tidak punya hati dan perasaan? Mungkin ada yang menutup muka, geli barangkali, namun sedarkah dikau, anak ini barangkali geli dan jijik dengan mereka yang hanya tahu melihat. Doa para alim ulama yang bersungguh-sungguh dan tidak lupa doa kita sendiri sangat penting. Barangkali ada pemuda pemudi di sekeliling kita yang kurang prihatin dengan masalah umat Islam. Sejarah Palestin merupakan sejarah jihad demi mencapai keredhaan Allah. Yahudi tidak akan pernah berhenti selagi Islam terus mekar di muka Bumi ini. Itu janji mereka. Apa pula janji kita? Janji mahu bersenang lenang dan meneruskan rutin kehidupan hanya dengan ke kuliah, ke kafe, atau ke katil?

Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan senang kepada kamu hingga kamu mengikuti agama mereka. Katakanlah: “Sesungguhnya petunjuk Allah itulah petunjuk (yang benar)”. Dan sesungguhnya jika kamu mengikuti kemauan mereka setelah pengetahuan datang kepadamu, maka Allah tidak lagi menjadi pelindung dan penolong bagimu. ( 2:120)

2 comments:

Tautan Hati said...

syukran kathir ct..insyaAllah,sama-sama ubah..berdikit-dikit..

caliph said...

afwan ya ukth, insyaAllah..Moga bukan sekadar di bibir..